Sholat Itu Hukuman #aseek

Seminggu lalu kalo ga salah. Ane lagi dengan santai nya ngaso abis ngajar anak kelas 6. Biasalah... waktu ngaso ane manfaatkan buat kerja,cari bahan berita #such a productive life kan?tuzkicrazyrabbitemo . 

Anak-anak ane udah pada siap-siap buat ke masjid mau sholat dzuhur. Nah tiba-tiba, salah seorang guru bilang "ayo, ayo, cepet ke masjid. Yang nggak bawa sajadah sholatnya di ulang 2 kali ya!!". Nah sekarang coba bayangkan, waktu berhenti sejenak, freezing mode lah pokoknya... dan disitu hanya ane yang bisa bergerak normal. Ane menghentikan kegiatan browsing mem browsing, ane menoleh kearah suara, melihat mereka mematung, ada yang cemberut ada yang tertawa lebar, ada yang kakinya di kepala, kepala di kaki dan finally dengan cantiknya ane membuka mulut #Hah?? (mlongo) untung ra netes.



"Yang nggak bawa sajadah, sholatnya di ulang dua kali ya!!", apa-apaan?!!!.ancaman macam apa itu? hey Cimuters, poin ane di sini adalah tentang sholat yang beralih fungsi jadi punishment. Is dat gud idea?Oke ane setuju dengan punishment yang mendidik, bukan fisik. Tapi menurut ane hal-hal semacam sholat, baca Al-Qur'an ga layak buat di jadikan hukuman. 

Fungsi dari sebuah hukuman adalah menimbulkan efek jera. Ketika kita berbicara tentang sesuatu yang menjerakan, berarti kita berbicara sesuatu yang tidak enak, tidak nyaman. Nah kalau sholat di gunakan sebagai hukuman, tandanya apa? tandanya kita mendidik anak-anak untuk menjadikan sholat sebagai sesuatu yang tidak mengenakkan. Padahal seharusnya sholat menjadi hal yang sangat dinantikan, karena sholat adalah jalan kita bertemu dengan Allah swt, dalam keadaan yang sangat dekat... sangaaat dekat. Apakah bertemu Allah sebuah hukuman yang njelehi???

Sedih ga sih kalo kita denger anak-anak bilang "ya udah besok kita bawa sajadah aja, daripada di suruh sholat", ya ampun... nggak cethar membahana banget kan, kalo anak-anak sampe avoid sholat kek gitu?.Mereka apriori sama yang namanya sholat, and it's disaster Wis jian kewolak-walik tenan og

Nah terus solusinya adalaaah...

Sebenernya jadi orang tuh ga usah punya hobby suka menghukum, bahwa kita harus tegas itu benar (bahasamu dhit). But, jangan apa-apa di hukumin dong.

Gini deh refer to kasus yang tadi ya... kalo ada anak ga bawa sajadah, tanya dulu alasannya apa? terus, kenapa ga dipinjemin aja. Kasih penjelasan, kenapa sholat harus pake sajadah... kalo ga pake sajadah efeknya apa? sambil bikin kesepakatan - karena yang dibutuhkan adalah sajadah maka---> kalo ada anak ga bawa sajadah kenapa ga di hukum buat cari sajadah, mau pinjem warga boleh, mau pinjem sekolah lain boleh, mau pulang juga silahkan, yang penting mereka dapet sajadah kan?. Biarkan mereka berfikir untuk menyelesaikan masalahnya. Ada opsi-opsi yang bisa mereka pilih. 

Ah tapi siapa sih gue, sotoy banget sok2 ngomong masalah punishment yang mendidik. Kaya ngerti aje lu... haha... baiklah yang jelas kita semua harus belajar tentang hukuman yang mendidik :) #apasih mulai ra cetha... oke cimuters have a nice weekend

Comments

  1. like thiiiiiiiiiiiisssssssssssss! (y) (y)

    ReplyDelete

Post a Comment