Posts

Showing posts from January, 2013

Get Well Soon Mom :')

Image
Hari ini kelar siaran, ane kaget banget sama sms dari Bapak ane yang bahasanya lumayan keras, ga biasanya nih babe kek begini...
Emang sih sebelumnya ada beberapa miss call dari Bapak yang ga sempet ane jawab, gegara ane baru ada tugas negara di call box. Nah biasanya kalo ane siaran HP ga boleh di bawa. Yah jadilah keluar dari call box pas liat HP... jedeeeer sms babe begini
"Pulsa hbs,batre drop,signal lemot,tidur,ultra sibuk,sakit gigi,sakit jari,HP rusak,HP hilang?kok ga bs bt komunikasi?
Ulala- membahana banget nih sms nya, kalo ga ada yang urgent pasti ga gini-gini amir. Pas ane cek sms sebelumnya ane langsung ngrasa bersalah... ternyata Bapak bilang nulis kalo Ibu baru sakit dan ane diminta pulang cepet. Secepat kilat ane sms balik deh Babe-ane minta maaf tadi ga bisa angkat telpon. 
Hm sebenernya, Pagi2 memang Ibu udah kelihatan ga enak badan sih, tapi Ibu mah gitu orangnya, tipe wanita mandiri, ga mau keliatan susah dan ga suka dikasihani, jadi ya ane pikir Ibu b…

Me And Pregnant Woman

Image
Sebuah percakapan random yang nyata terjadi antara ane dan "Mb Nina" tante cantik yang baru halim. Siang itu ane kelar kerja dan baru laper to the max. Terus ane di ajak Ibu ke tempat simbah dan ketemulah ama mbak Nin ini. Turun dari motor ane lihat- kok perut mbak Nin tambah gede ya? (oh hamil pasti) :D
Ane : Whaa mbak Nin lama ga ketemu, udah berapa bulan (hamilnya) ?? (sambil cipika cipiki) Mb'Nin: 10 bulan (Muka lempeng) Ane: Ooh... tinggal 2 bulan lagi berarti ya? (tidak merasa ada yang aneh) Ibu : Wew udah gede, berapa bulan ini mbak?? (tanya ke mbak Nin lagi-soalnya ibu nyusul) Mb' Nin: 7 bulan mbak... (sambil mesam-mesem) Ane : (sedikit nowel mbak Nin). Huuu katanya tadi 10 bulan, kalo 7 bulan berarti kurang 5 bulan lagi ya? (muka ga ngrasa dosa) Mb Nin : Lhoh... emang hamilnya dua belas bulan?? (muka ga percaya kalo ane ga tau masalah kehamilan) Ane : (ngrasa kaya di grujuk air dan tersadar) oh iya ya..hamil kan sembilan bulan doang...#oh noooo!! Ibu : Makl…

Jujur Banget

Image
Kemarin hari pertama ane ngajar di SD setelah sekian lama libur. Well I miss em so much, and I know they miss me too... haha GR banget. Eh tapi bener lho ya, ane sangat bahagia bisa ketemu sama mereka kemarin. Begitu ane dateng, mereka langsung heboh gitu "Miss Dhitaaaaa", terus biasa lah ritual peluk-peluk , salam-salaman, gondel-gondelan pokoknya kalo jadi guru SD jangan harap bisa tambah tinggi dah. Nah sampe di ritual godel-gondelan masih nyenengin lah ya... hal yang nyesekkin dimulai saat salah satu murid ane yang nemplok sedari ane dateng, mulai menyadari sesuatu. 
"Miss... kok kayaknya miss Dhita lebih besar ya" "Nope... I just as big as before..." (sambil pasang tampang supaya dia percaya) "I dont think so miss, you look bigger! TAMBAH BULET" (ngomong nya straight banget, mukanya datar tanpa dosa) "Ya... kan liburan jadi miss Dhita banyak makan hehe" (mulai nyerah dan mengaku) "Why dont u do sport? perumahannya miss Dhit…

Nyatanya Kita Berkompetisi

Image
Beberapa hari ini , otak dan pikiran ane baru hanyut ama kata-kata nya Cak Nun. Yup secara nggak sengaja ane nemu buku beliau yang judulnya "Demokrasi La Roiba Fih" di kantor. Udah buku lama sih, tahun 2009 pas anget-angetnya pemilu tuh. Well, satu hal yang ane pesankan ke kalian yang juga mau baca bukunya Cak Nun ataupun budayawan lain. Dewasalah, Open Minded lah, karena bisa jadi apa yang mereka sampaikan itu benar-benar "nampak seperti" bertentangan dengan apa yang kita yakini. Tapi apa iya beneran bertentangan? nah! ini lah yang perlu kita cerna hati-hati. Budayawan itu menyampaikan sesuatu tidak secara telanjang, nggak straight to the point. Bahasa mereka diatur sedemikian rupa, indah dan bersayap (kek pembalut). Jadi kita dituntut untuk bener-bener nyari, apa sih sebenernya maksud mereka?. 
Untuk masalah dewasa, kenapa harus dewasa dalam membaca buku karya budayawan? ya karena anak-anak ga bakal ngerti maksud yang terkandung dari setiap kata-kata yang dituli…

Ingin Ku Dengan Ayat Nya (just kultwit)

Image
kita butuh kenikmatan dalam membaca dan memahami ayatNya,

Rasakan betapa beruntungnya kita bisa menyentuh manuskrip yang diturunkan oleh Allah langsung. Membukanya, mempelajarinya, membacanya... 

tentu kita tidak perlu tergesa meresapi setiap kata-kata Nya, tentu kita selalu rindu untuk bersama-sama denganNya...

Bahwa kwantitas itu penting betul. Tp memprioritaskan kwantitas tanpa meperdulikan kwalitas akan membuat kita lelah berlari 

selayaknya cinta, tentu kita ingin membuat waktu lebih lama berputar, pun ketika membaca surat cintaNya, kt ingin merajuk, merengek,,,

wahai waktu berhentilah sejenak, aku ingin meresapinya lebih lama lagi. Aku ingin menyatu dengan firman-firman Nya 

bila sepasang kekasih mencari tempat dinner terbaik, dgn memikirkan secara detil, ornamen, dekorasi hingga hal remeh temeh u/ mnjalin cinta,

maka untuk bercinta dengan firman2Nya, kita jua memerlukan tempat yang tenang jauh dari hiruk pikuk duniawi, dimmn kita bisa bebas berkhalwt 

mana yg kau pilih? k…