Rasa Cinta adalah Rasa Lapar


Hosh hosh hosh.....

Capek juga ya teryata bersihin blog yang kena abu vulkanik... tapi sekarang udah mayan lah. At least kalau Michael Buble mampir tiba-tiba, dia sudi buat menginjakkan kaki di sini.

Eniwe, ane sudah berjanji pada diri sendiri untuk menulis di blog hari ini. Jadi ceritanya pagi tadi, sambil melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan semua orang di atas lubang ajaib. Yup, jamban. Tiba-tiba wangsit ini datang. Entah kenapa ane kepikiran tentang cinta. Yah tiap hari juga kepikiran tentang cinta yang tak kunjung tiba sih #tsaaaah. -_-. Tapi cinta yang sekarang agak berbeda mamen. Entah kenapa ane merasa bahwa rasa cinta orang yang belum nikah (iye kayak ane. Nggak usah diperjelas gitu lah)  sama kaya rasa lapernya orang - orang yang lagi puasa.

Oke, ane akan jabarkan satu persatu, supaya lo lo semua paham mangsud ane.

Orang yang belum menikah dan memilih untuk nggak pake aneh-aneh pacaran bisa kita anggep berpuasa. Ya berpuasa dari tatap-tatapan, berpuasa untuk nggak berinteraksi lebi dekat, berpuasa untuk nggak melakukan skinship, bayak lah. Dan perlakuan itu dipukul rata! sama siapapun yang bukan mahram. Kalau dia ganteng, puasanya lebih susah lagi #eh.

Sekarang rasa cinta, kata orang rasa cinta bisa datang kapan aja. Sama, rasa lapar juga bisa datang kapan aja. Ketika rasa cinta itu jatuh pada orang yang secara fisik menarik,secara kepribadian baik, sholeh, yah kaya om Buble kalo dia jadi mualaf lah. Maka lebih sulit bagi kita untuk menahan diri dan godaan. Apalagi kalau ternyata si mamas kasih sinyal-sinyal yang yaaah gitulah. Ah susi susanti (susah) banget buat dihindari. Sama aja, kaya makanan. Kalau makanannya itu enak, ayam panggang plus sambel bawang yang pedes, dengan bumbu yang merasuk, pasti lebih susah bagi kita untuk menahan. Apalagi kalau puasanya cuma sunnah. Apalagi kalau tuh makanan gratis, ah udah deh otak kita bakal bilang "ude sikat aje, nggak papa, mumpung loh... mumpung". 

Tapi kata tukang kopas, hidup adalah pilihan. Kita bisa memilih, mau mbatal puasa, atau mau lanjut aja dan merasakan nikmatnya berbuka. Oke kita akan coba mainkan dua skenario itu ya. Katakanlah kita udah nggak kuku banget. Terus kita mbatal, kita turuti perasaan cinta kita. Kita flirting, kita kirim sinyal-sinya yang seolah-olah bilang "hellow im available. Come... come... ". Saking khilafnya dia juga mau mau aja digodain. Then sumthin wrong happened between us. Apa yang kita rasain setelah itu?

Ane pernah sih mbatal puasa. Puasa sunnah tapi. Alasannya eem ya jujur, ane nggak kuat iman waktu itu. Tapi setelah mbatal ane nggak ngerasa hepi tuh. Ane malah menyesal. Rasa makanannya enak sih, tapi ternyata ane nggak gitu butuh. Ane laper sih, tapi kalau waktu itu ane mau push sedikiiiiit aja diri ane, maka ane akan mendapatkan dua hal. Pahala puasa dan kenikmatan berbuka. Bukannya penyesalan kaya yang ane rasain pas mbatal.
 
Saat berbuka pun mungkin kita nggak berbuka dengan makanan yang sangat kita inginkan di siang harinya. Misal siangnya kita pengen banget mamam Indo*mie. Eh ternyata pas buka, ibuk masakin beef steak (ye elah ini mah lebih enak dari indomie rasa IGA ntung). Well, meskipun kita nggak keturutan mamam indomie toh kita tetep makan dengan lahap kan? Rasanya tetep aja nikmat kan? Kenapa? Karena kita mendapat yang kita butuhkan. Seberiman-berimannya orang beriman, kalau dia puasa, pasti dia ngerasa laper juga. Orang laper itu butuhnya makan, dan makanan rasanya jadi enak karena kita lapeeeeer banget. Kenikmatan kedua kita dapatkan dari keridhaan Allah. Ibaratnya kita menang melawan hawa nafsu, dan Allah sayang sama kita.

Sama aja kaya cinta. Mungkin saat berbuka kelak (oke kita sepakati berbuka di sini adalah #uhuk menikah), kita nggak dapetin seseorang yang bener-bener kita inginkan pas kita berjibaku mengendalikan perasaan. Tapi toh ijab qobul sudah terjadi, Allah sudah memilihkan seseorang buat tuker-tukeran tulang sama kita (itu loh masalah tulang punggung sama tulang rusuk. Kalian tau kan?). Kita tetap akan merasa happy, kenapa? karena kita dapet yang kita butuhkan, yang milih bukan mata nafsu kita, tapi Allah... Allah nggak pernah salah mblo! Bukankah Jombloer di seluruh dunia itu butuhnya suami/ istri bukan yang lain-lain? Apalagi Indomie rasa IGA ntung -_-. Dan yang lebih penting dari itu, kita dapat keberkahan karena sudah bisa sampai ke garis finish dengan selamat.

Yup kesimpulannya, rasa cinta bagi orang-orang yang belum menikah itu seperti rasa laparnya orang yang lagi puasa. datengnya sama-sama nggak terduga, sama-sama nggak bisa ditolak, tapi bisa dikendalikan.

Yak begitulah ceramah mama Dedeh siang ini semoga bermanfaat bagi ustad Maulana #eh... Byeee

pict : weheartit

Comments

  1. Replies
    1. haha thx kak beibh, cintaaaaaaaaa ;)

      Delete
  2. Saya udah nggak puasa, mbak~ batal sebelum berbuka #masih wkwkwkwk..

    ReplyDelete

Post a Comment